Monday, October 6, 2008

KAU SAHABAT KAU TEMAN...


Kau Sahabat Kau Teman

Telah tiba saat waktu kau tinggalkan kami
Kerana takdir yang Maha Esa telah menetapkan
Sedih rasanya hati ini bila mngenangkan
Kau sahabatku kau teman sejati

Tulus ikhlasmu luhur budimu bagai tiada pengganti
Senyum tawamu juga katamu menghiburkan kami
Memori indah kita bersama terus bersemadi
Kau sahabatku kau teman sejati

Sudah ditakdirkan kau pergi dulu
Di saat kau masih diperlukan
Tuhan lebih menyayangi dirimu
Ku pasrah diatas kehendak yang Esa

Ya Allah,tempatkannya di tempat yang mulia
Tempat yang kau janjikan nikmat untuk hamba Mu
Sahabatku akan ku teruskan perjuangan ini
Walau ku tahu kau tiada di sisi

Perjuangan kita masih jauh beribu batu
Selagi roh masih di jasad hidup diteruskan
Sedih rasa hati ini mengenangkan dikau
Bagai semalam kau bersama kami

Moga amanlah dan bahagia dikau di sana
Setangkai doa juga Fatihah terus kukirimkan
Moga di sana kau bersama para solehin
Ku sahabatku kau teman sejati



Siti Aisyah Binti Bakri...
Jika dikenang kembali, ana seakan tidak percaya seorang sahabat yang berjuang di bumi ums telah kembali menghadapNYA... Sememangnya ALLAH lebih menyayanginya...
Seakan baru semalam bersama-sama berprogram untuk menggerakkan hati-hati yang keras, untuk merubah sifat diri yang tercela dan untuk melalukan anjakan pada diri dan agama... Namun, semua itu hanya kenangan... Yang pergi tetap akan pergi, dan yang tinggal harus meneruskan perjuangan dan sentiasa mendoakan kesejahteraan sahabat kita di sana...


Firman Allah SWT,

"Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan."(Ali-Imran, 3:185)

Imam Al-Qurtubi menjelaskan "Ingat mati dapat menjauhkan diri daripada perbuatan maksiat, melunakkan hati yang keras, menghapuskan kebanggaan terhadap dunia dan meringankan masalah." Semoga kita mengambil pengajaran daripada kiamat kecil yang telah dilalui oleh saudara-saudara kita yang telah kembali kepadaNYA. Hidup ini hanya sementara, amat sia-sialah sekiranya dipenuhi dengan perkara yang tidak bermanfaat.




Siti Aisyah Bakri dalam kenangan...