Friday, November 7, 2008

CERITA DULU2 BYK PENGAJARAN...

Artikel ni diamek darpd blog nurilhakim.blogspot.com. tapi dah mnt izin ya...

Dan dipetik daripada ceramah Ustaz Hafizullah yang sememangnya ‘hot’ dan menjadi pilihan untuk ceramah-ceramah motivasi sekolah-sekolah sekitar KK sedang menyampaikan tazkirah maghrib
. Seperti biasa ceramahnya diselitkan dengan kisah-kisah dan jenaka yang menggamit perhatian pelajar yang kadangkala terleka;

Pada zaman dahulu ada seorang raja. Di negara jajahan takluk raja tersebut terdapat sebatang sungai yang dipenuhi buaya. Suatu hari, raja mengadakan pertandingan. Siapa yang dapat berenang merentas sungai tersebut akan mendapat salah satu daripada hadiah berikut – Pertama, mendapat wang sebanyak 1 juta ringgit. Yang kedua, dapat berkahwin dengan puteri bongsu baginda, atau yang ketiga, dapat memerintah keseluruhan negara tersebut.

Seluruh rakyat pun berkumpul, tetapi tidak ada seorang pun yang berani berenang di dalam sungai tersebut, lebih-lebih lagi setelah raja tersebut melakukan ‘demo’ dengan meletakkan seekor ayam ke dalam sungai tersebut, dan tidak sampai beberapa saat, hanya bulu-bulu yang berterbangan, sedangkan ayam habis dibaham buaya-buaya yang ganas. Tunggu punya tunggu, tiba-tiba dengan tidak semena-mena air berkocak kuat dan seorang lelaki dilihat berenang dengan laju ke seberang sana sungai sambil buaya-buaya mengejar beliau tanpa berhasil. Sampai ke tebing, raja menemui lelaki tersebut yang sedang tercungap-cungap. “Tahniah, tahniah,” kata raja. “Beta kagum dengan keberanian kamu. Apa hadiah yang kau mahukan dari beta? Hadiah wang 1 juta?” “Ti..ti..tidak”, lelaki tersebut menjawab dalam keadaan masih tercungap-cungap. “ Jadi kau mahu puteri beta?” “Tidak..Ti..Tidak,” jawab lelaki itu lagi. Raja mula kehairanan. “Jadi kau mahu memerintah Negara beta la ni?” “Tidak!” Lelaki tersebut menjawab dengan lebih tegas. Beta dan menteri-menteri berpandangan sesama sendiri sambil menggelengkan kepala. “Jadi apa yang kau mahukan?” raja bertanya sedikit marah. “Aku cuma mahu tahu, siapa yang menolak aku ke dalam sungai!” lelaki tersebut menjawab!

Ketawa pelajar berderai. “Begitulah kita,” Ustaz Hafizullah menyimpulkan “kadang-kadang perlu ditolak baru hendak mengejar kejayaan.” Pelajar tiba-tiba senyap. Tersentap agaknya. Tetapi tidak lama kemudian keadaan mula riuh semula. Ustaz mengambil peluang membuka kisah lain;

Di sebuah kampung tinggal seorang pemburu yang miskin bersama isterinya. Harta yang dimiliki pemburu tersebut hanyalah sebilah kapak kayu yang buruk. Suatu hari, pemburu tersebut berjalan-jalan di tepi sungai dengan membawa kapak usangnya. Tiba-tiba, kapak tersebut terlepas daripada genggamannya dan kecebur, jatuh ke dalam sungai. Pemburu tua tersebut menangis meratap kehilangan kapak sumber rezkinya. Tiba-tiba, muncul seorang bidadari dari dalam sungai tersebut dan menanyakan perihal pakcik tersebut. Setelah mendengar apa yang berlaku, bidadari tersebut menyelam ke dalam air dan tidak lama kemudian muncul semula dengan sebilah kapak yang diperbuat daripada emas. “Inikah kapak pakcik?” Bidadari bertanya. “Bukan!” jawab pakcik tersebut tanpa berlengah. Bidadari menyelam semula dan muncul pula dengan kapak yang diperbuat daripada perak. “Ini?” tanyanya semula. “Pun bukan!” pemburu menjawab. Kali ketiga, bidadari muncul dengan kapak buruk dan using. “Jadi ini kapak kamu?” “Ya!”ujar pemburu gembira. Bidadari tersenyum. “Disebabkan kamu jujur, saya hadiahkan kamu ketiga-tiga kapak ini,”kata bidadari. Pemburu pun pulang dengan gembira.

Tidak lama selepas peristiwa itu, pemburu berjalan lagi di tepi sungai. Kali ini dia ditemani oleh isterinya yang sudah tua dan nyanyuk. Tiba-tiba, isteri pemburu tergelincir dan jatuh ke dalam sungai! Sekali lagi pemburu menangis dan meratap kehilangan isteri sehidup sematinya, sampailah bidadari tempohari muncul semula. Setelah menceritakan apa yang berlaku, bidadari menyelam dan muncul tidak lama kemudian dengan memimpin seorang wanita secantik Fasha Sanda. Belum sempat bertanya, pemburu telah menjerit, “Ya, inilah isteri saya!!” Wajah bidadari mencuka. “O, pasal kapak boleh jujur, pasal perempuan menipu pula!”

Ustaz berhenti seketika sebelum membuat kesimpulan tergantung “Beginilah orang Islam, harta boleh dikorbankan dan jujur untuk agama tanpa berfikir panjang, tetapi bab wanita dan cinta, macam-macam helah dan alasan,” sebelum menyambung semula “tapi jangan sangka buruk dengan pakcik tua ni, dengar dulu sampai habis.”

Apa jawapan pakcik tua ni kepada bidadari? Katanya, “Jangan kau marah wahai bidadari yang mulia. Biar aku menjelaskan. Kan ke bertanya tu kunci husnuzzon? Begini, aku takut kalau aku katakan tidak pada wanita yang secantik Fasha Sanda ini, kau akan muncul dengan wanita secantik Erra Fazira pula. Kemudian sekali lagi aku akan berkata tidak dan kau akan menyelam semula dengan menyelamatkan isteriku yang sebenar. Ketika itu baru aku akan berkata ya, ini isteriku, akan tetapi aku takut engkau akan menghadiahkan kepadaku Fasha Sanda dan Erra sekali untuk dibawa pulang atas sebab kejujuranku. Sesungguhnya aku telah tua dan tidak mampu lagi menjaga mereka. Jadi, aku katakana ya awal tadi supaya kau marah dan hanya memulangkan kepadaku isteri tua nyanyukku, kekasih awal dan akhirku,” pemburu menjelaskan dengan panjang lebar dan sebak.

“Begitulah kisah pemburu tua, jadi apa pengajaran kedua yang kita dapat? Jangan cepat menuduh, jangan berprasangka!” Ustaz Hafizullah menyudahi cerita, diiringi riuh-rendah pelajar menyalahkan sesama mereka kerana telah berburuk-sangka dengan pakcik tua...

3 comments:

Khairul d'sixiangjia said...

salam ziarah...betul tu, majoriti kita ni kuat prasangka, pastu terus hukum...dahla hukum salah, pastu takda kuasa hukum, tapi tu la lumrah manusia skang ni..papepon, buhla shoutbox, senang nak bantai blog, ataupon 'hukum' blog ni..hehe

ana said...

hehe dila..bestla cite..

upt stainsalatiga said...

Tulisan yang bagus
Tulisan terkait tentang pengajaran islam
MULTIPLE INTELLEGENCE DALAM PENGAJARAN AGAMA ISLAM